Dubes Djauhari Oratmangun Jelaskan Tujuh Prinsip Penanganan Covid-19 Di China

RDNews, Jakarta – Menjadi negara pertama yang mengidentifikasi Covid-19, penanganan wabah yang dilakukan oleh China juga telah banyak dipuji. Meski pada awalnya sempat terlihat kurang tanggap, namun China berhasil mengendalikan infeksi.

Baca Juga

Setidaknya ada tujuh poin penting yang merefleksikan penanganan Covid-19 di China. Ketujuhnya langsung dipaparkan oleh Dutabesar RI untuk China, Djauhari Oratmangun dalam diskusi online yang digelar Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) bertema “Covid-19: Belajar New Normal dari Negeri China”, Selasa (16/6).

“Pertama full response, jadi pemerintah langsung mengambil alih,” ujar Djauhari.

Djauhari menjelaskan, pada awal wabah muncul, pemerintah Kota Wuhan telah banyak dikritik sehingga penanganan akhirnya diambil alih oleh pemerintah pusat. Dimulai dengan membangun rumah sakit dalam waktu singkat.

Selanjutnya adalah mobilisasi massal para tenaga medis ke Provinsi Hubei, khususnya Kota Wuhan sebagai pusat episentrum. Di mana pemerintah China, menurut Djauhari, telah mengerahkan 42.000 tenaga medis.

“Lalu political determination. Ini sama seperti kita, penanggulangan Covid-19 menjadi prioritas nasional. Kemudian timely policy adjustment atau kebijakan yang tepat waktu,” papar Djauhari.

Selain itu, stimulus ekonomi yang luar biasa besar juga diberikan oleh pemerintah China untuk berbagai sektor. Termasuk subsidi bagi UMKM, sektor pertanian, hingga energi. Pusat kesehatan di China pun gratis.

“Di sini (China) mereka punya cadangan visa di bulan Desember nyaris 3,2 triliun. Itu 25 kali cadangan devisa kita. Jadi stimulus ekonominya luar biasa,” sambungnya.

Terkait dengan informasi, pemerintah China, dikatakan oleh Djauhari juga menekankan transparansi dan tindakan terkoordinasi. Setiap harinya, bahkan setiap jamnya, pemerintah memberikan informasi tidak hanya kepada masyarakat namun juga diplomat asing yang berada di China.

Terakhir, China sendiri mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam penanganan wabah Covid-19. Sejak awal wabah tersebut muncul, mereka telah mengembangkan obat-obatan dan vaksin.

“Kebetulan saya dekat dengan perusahaan obat dan vaksin, pokoknya sudah diaturlah kerja sama dengan kita,” singgungnya. [rls/ypb]

Sumber: jaringanmediasiber.id


RDNews. Informasi terkait bakal bergantinya Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Bengkulu yang beredar belakangan akhirnya ditanggapi Gubernur Bengkulu, Rohidin Mersyah. Namun akhirnya informasi tersebut dibantah langsung oleh orang nomor satu di Provinsi Bengkulu tersebut. Rohidin menyebut jika pihaknya belum mempunyai rencana untuk pengganti Sekda. Ia pun menegaskan bahwa informasi terkait Sekda…

RDNews. Sebanyak 38 bupati dan wali kota menandatangani komitmen pembangunan Mal Pelayanan Publik (MPP), Selasa (02/03), di Jakarta. Penandatanganan ini menjadi komitmen awal dibangunnya MPP di masing-masing daerah, yang akan mempermudah perizinan masyarakat dan meningkatkan ekonomi nasional. Penandatanganan ini disaksikan oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Tjahjo…

RDNews. Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Provinsi Bengkulu, Selasa (02/03) menyerahkan Laporan Hasil Pengawasan (LHP) Tahun 2020 kepada Pemda Provinsi Bengkulu, melalui Gubernur Rohidin Mersyah, di Ruang Kerja Gubernur Bengkulu. Diungkapkan Gubernur Rohidin, dari LHP tahun 2020 yang disampaikan, selain program pembangunan, pengawas juga difokuskan BPKP pada aspek penggunaan…

RDNews. Badan Pengurus Daerah (BPD) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) menggelar Pendidikan dan Pelatihan Daerah (Diklatda) bertajuk “Peran HIPMI Dalam Membangun Bengkulu”, Senin, 1 Maret 2021 di Madeline Hotel. Diklatda yang dihadiri sejumlah Pengurus BPP HIPMI, perwakilan Pengurus BPC se-Provinsi Bengkulu, dan Senator Riri Damayanti John Latief ini dibuka oleh…